Pantun Bangka Belitung

Suku Bangka Belitung sebagian besar berada di Bangka Belitung. Suku ini mempunyai kebudayaan dan sastra sendiri.

Mereka mempunyai kebiasaan dan adat yang dijaga turun temurun. Salah satunya adalah Pantun Bangka Belitong.

Orang Bangka Belitung banyak bermukim di: Kabupaten Bangka Sungai Liat, Kabupaten Bangka Barat Mentok,

Kabupaten Bangka Selatan Toboali, Kabupaten Bangka Tengah Koba, Kabupaten Belitung Tanjung Pandan,

Kabupaten Belitung Timur Manggar, dan Kota Pangkal Pinang

Berikut adalah kumpulan beberapa Pantun Bangka Belitung, yang dilantunkan dalam bahasa Bangka Belitong:

Jangan dipaot kayu yang patah
Karena susah kaki melangkah
Terasa perotko nek muntah
Nengong mentinak banyak betingkah

nyarik kayu ke teberong
minjam parang kan bang sadong
mun mikak benar2 urang belitong
snek kutantang pantun belitong

Pucok mengkalak hendak dilempah
Rampai sasa isi belacin
Kalok mentinak banyak tingkah
Cerai saja cari yang lain

meli satam sekalien nnton madun
ngeliat urg bejoged la ky’ ayam besabong
amun ikam dak nymbong bepantun
cube bagi cendol,pasti nyambong

Laut terbentang berwarna biru
Angin berhembus daun bergoyang
Semakin kupandang wajah dirimu
Tak kan terhapus kasih dan sayang

Singgah suat di Bebute
Nyari gangan ikan parik
Ngeri amat liat cendol e
Kuang be kamek diberik

Getah nangka ditambal ban
Banting tulang mengais rezeki
Gerangan apakah wahai badan
Menahan beban ditinggal bini

suhu panas di siang hari
buka baju karena kepanasan
saya ini masihlah nubi
duduk manis mohon izinkan

Lama sudah kusimpan rindu
Teratai merah dipetik putri
Lama lama jadi benalu
Hidup dak begune alonglah mati

la lamak dak nempo ume
sekali nempo la banyak kerupit
ape kabar sedare semue
salam kenal kan kamek ne urang kampit

tempat nasi name e dandang
gede sikit disebut baskom
kame ucapen selamat datang
semoga betah diam di belitong