Pantun Betawi (Bagian 2)

Suku Betawi sebagian besar berada di Jakarta. Suku ini mempunyai kebudayaan dan sastra yang cukup bagus.

Mereka mempunyai kebiasaan dan adat yang dijaga turun temurun. Salah satunya adalah Pantun Betawi.

Berdasarkan penelitian, orang Betawi adalah keturunan kaum berdarah campuran aneka suku dan bangsa yang didatangkan oleh Belanda ke Batavia.

Jadi orang Betawi adalah hasil dari perkawinan campuran antara beberapa etnis.

Berikut adalah kumpulan beberapa Pantun Betawi, yang dilantunkan dalam bahasa Betawi:

Ikan bawal ikan patin
Mancingnye di sawangan
Bukan karna jimat aye tangisin
Tapi karna abang ga punye keberanian

Buah mentimun si buah manggis
ambil sebiji simpen di kendi
sambil ngelamun nunggu si manis
enaknye kite ngebanyol disini

Kong ja’i kagak bisa bangun
Gare gare maen marawis pukulan zapin
Kate siape punya aye ga bsa bngun
Ampe lemes juge aye adepin

Pat-pat gulipat
musim banjir nanggok sepat
bilangnye mao rapat
eh dia nyangkut di bini ke empat

Si dul anak betawi
betawi asli dari pekojan
usahin deh mampir kemari
bikin rame kolom pantunan

Punguh terbang diatas awan
Hampir tak terlihat oleh mata
Walau hati rindu rinduan
Rindu dihati meronta ronta

Ambil simping asalnya kerang
Pasang pelita terang digantung
Pasang kuping nyatalah biar terang
digambang rancag buka rancag Jago Bang Pitung

bang imin jualan cendol
sering mangkal dicikini
kenalkan name aye jebul
sekarang netepnye di betawi

Emang marawis pake zapin
Ajarin dong tuh mpok wiwin.
Emang klo abang ude bisa adepin
Buruann dahh bang kawinin

Empat pelor nembus di badan
Pondok Kopi tempat pengapesan
Tiga pelor waja satu emas beneran
Cuman kaja Pitung rebah doangan

kite buka pantun betawi
dari dulu kagak berube
kalau ente ke slipi
mampir deh kandang ane

Bunga saya bunga melati
Bunga kenanga harum wanginya
Saya tau abang siap menanti
Tapi sayang abang ga ada nyalinya

Marunda Pulo tempat tujuan
Tapi dipegat kumpeni di jalanan
Schout Hijne punya pimpinan
Bawa pulisi bangsa selusinan

teman baru ane sape dulu
selamat dateng kekapling pantun
tolong mampir sediain waktu
mengukir kate dari pade ngelamun

Pepaye dimkan ame bang jihan
Gare gare latihan disanggar
Aye bukan ga ade keberanian
Lantaran aba’e keliatan sangar