Pantun Betawi (Bagian 3)

Suku Betawi sebagian besar berada di Jakarta. Suku ini mempunyai kebudayaan dan sastra yang cukup bagus.

Mereka mempunyai kebiasaan dan adat yang dijaga turun temurun. Salah satunya adalah Pantun Betawi.

Berdasarkan penelitian, orang Betawi adalah keturunan kaum berdarah campuran aneka suku dan bangsa yang didatangkan oleh Belanda ke Batavia.

Jadi orang Betawi adalah hasil dari perkawinan campuran antara beberapa etnis.

Berikut adalah kumpulan beberapa Pantun Betawi, yang dilantunkan dalam bahasa Betawi:

Pitung besar di Kebayoran
Lahir di Cikoneng Tangerang punya bilangan
Dari tahun 1896 punya hitungan
Dia sukanya maen di pesisiran

tuan Obama sedang diomongin dunie
jadi presiden dari kulit item pertame
dulu katanye pernah sekole di Jakarte
sayang jebul belum kenal orangnye

Emanye entong dulunye biduan
Gare gare ga jadi beli papan
Emang ni hati ampe kerinduan
Itu perempuan ga ada tanggepan

Marunda Pulo Kali Besar Bandengan
Pitung punya daerah rampokan
Duit keras dan permata emas-emasan
Dia jarah bersama Ji’ih bedua’an

Naek bajaj muter2 muter ..bajajnye bajuri
nylonong ke jalan protokol di tilang ame pak polisi
di taun kebo kite kudu banyak deketin kiyai
cari bekel buat nanti kite sangu mati

Pergi berburu ke tengah utan
Dapetnye kijang dan rusa
Kalo abang emang pejantan
Kenape mesti pake tunggu lama

Mak si Pitung ogah dimadu
Becere ama laki sudahlah kudu
Kampung Rawa Belong tempat dituju
Pitung pitik tumbuh bermain gundu

banjirnye langganan gak surut surut
udah capek deh ngungsi ke kelurahan
makan nasi bantuan jadi sakit perut
laper deh mending puase dapet ganjaran

Pergi ke utan cari rotan
Jangan lupe cari ubi kayu
Emang abang seorang pejantan
Tapi sayang sedikit kemayu

Kewajiban pokok mengangon kambing
Kalau gemuk jual di pasar zonder keliling
Nasib apes Pitung tuju keliling
Hasil jualan dirampas maling

bau kentut sungguh sangat menyesakan
gak bisa kentut bikin kite jadi kerepotan
kalo buang kentut mbok jangan buat mainan
kecuali emang gak tahan sampai kebablasan

Belah duren dimalam hari
Belah nangka di siang hari
Si Abang banyak yg nyari
Pas ketemuan pada lari

Pitung takut pulang ke rumah
Pasti Mak sama Engkong pada marah
Kemayoran dituju dari Paal Merah
Ketemu Guru Na’ipin ahli tareqah

buah manggis buah mentimun
dirujak ame jande mude
emang kagak enak duduk melamun
gimane kalo kite becande

Belah salak pagi hari
Salaknye lagi dijajar ame orang yang panjang tangan
Kate siape bang pade lari
Lantaran aye dikejar pade minta tanda tangan