Pantun Betawi (Bagian 4)

Suku Betawi sebagian besar berada di Jakarta. Suku ini mempunyai kebudayaan dan sastra yang cukup bagus.

Mereka mempunyai kebiasaan dan adat yang dijaga turun temurun. Salah satunya adalah Pantun Betawi.

Berdasarkan penelitian, orang Betawi adalah keturunan kaum berdarah campuran aneka suku dan bangsa yang didatangkan oleh Belanda ke Batavia.

Jadi orang Betawi adalah hasil dari perkawinan campuran antara beberapa etnis.

  • ~

Berikut adalah kumpulan beberapa Pantun Betawi, yang dilantunkan dalam bahasa Betawi:

Kutu ade di kepale Bang Mumu
Katanye gare gare makan duku
Ku tak mau kehilanganmu
Karna kau yg selalu ada dihatiku

Guru Na’ipin murid Guru Cit Pecenongan
Langgar Gang Kingkit dia punya perguruan
Tarekat Betawi memang selalu berendengan
Sama maen pukulan dan kekebalan badan

pulomas tempat pacuan kude
rawamangun buat balap sepede
buat pantunan nungguin sore
sambil ngaso ngilangin rase cape

Aturannya ini pegangan bela diri
Tak boleh digunakan buat jual aksi
Tapi Pitung amalkan fa’ie
Harta musuh halal buat urusan sabili

main golf di rawamangun
pulangnye ke utankayu
kalo mandi pakailah sabun
badanye bersih rupanye anggun

Pohon mahoni pengen digergaji
Gare gare itu pohon mau mati
Abang mohon eneng jangan pergi
Lantaran abang siap nemenin ampe mati

Itu jaman banyak pemberontakan petani
Tambun Ciomas Cilegon Condet Tana Tinggi
Petani tertindas perang sabil lawan kumpeni
Pitung ambil peran semacam bendahari

dari kwitang terus ke gondangdia
jalannye lewatin patung pak tani
badannye kurus bukan karena dia
lupakan aje yang kagak berarti

Itu pohon emang mau mati
Gare gare ga disiram ame bang mumu
Aku menunggu mu sampai mati
Karenaku sangat menyayangimu

Hasil rampokan bukan dibagikan ke rakyat
Karena bukan jengkol bewe atawa ikan sepat
Cuma ada satu jalan tolong rakyat melarat
Lawan Belanda dan kaki tangannya yang keparat

ikan teri diasinin
jemur dulu biar nggak basah
masih banyak yang musti dipikirin
buat sudare kite nyang masih susah

Jalan jalan keciamis
Jangan lupa kerumah zaenal
Eh eneng yg manis
Boleh kaga abang kenal

Satu kali Pitung tertangkap
Di bui Mester dia disekap
Mendengar Ji’ih dibunuh sebab diperangkap
Pitung loloskan diri dari penjara yang pengap

maen layangan ade benangnye
benang kusut ilang ujungnye
kite same-same bukan ahlinye
lagi belajer pasti ade salenye

Jalan jalan keliling rumah
Jangan lupa beli jamu
Demi tuhan aku bersumpah
Yang kucinta hanyalah kamu